Wednesday, March 4, 2009

Kongsilah Maklumat Yang Ada


Lima hari lalu saya berada di Surabaya dan Malang. Malang yang dikenali sebagai kota madya yang tenang, bercuaca sederhana dan agak dingin di malam hari, kini terasa dinginnya kerana musim hujan. Malang adalah antara sebuah bandar yang agak besar di Indonesia, terletak di kawasan perbukitan. Bersebelahan dengannya adalah sebuah bandar kecil dikenali sebagai Batu. Orang Malaysia mengenali Batu sebagai tempat bersejarah di mana seorang rakyat Malaysia yang dikenali sebagai 'orang yang paling dikehendaki' di Indonesia telah terbunuh dalam operasi memburunya. Dr Azahari, seorang pemimpin kumpulan pengganas yang diburu oleh pemerintah Indonesia sekian lama, terbunuh di Batu. Batu juga dikenali dengan buah epalnya. Penduduk di Batu menanam epal dan ia banyak dipasarkan di Batu dan di Malang.

Sejak beberapa tahun lalu saya sering mengunjungi Indonesia untuk menggarap ilmu dan informasi di sana. Mengapa di Indonesia? bukankah di sini juga banyak ilmu dan informasi yang dapat digali? Soalan ini kadang-kadang ditanyakan kepada saya oleh rakan-rakan, dan kadangkala ia timbul juga di kepala saya sendiri. Mengapa ke sana?

Jawabannya adalah pertama, saya merasakan di sana lebih mudah, lebih murah dan lebih terbuka dalam soal pengaliran ilmu dan informasi. Dengan kos yang rendah kita boleh memperolehi maklumat yang diidam-idamkan. Contohnya perlatihan atau kursus yang dianjurkan di sana jauh lebih murah berbanding dengan yang ditawarkan di negara ini. Di samping itu banyak maklumat yang dibuka kepada umum, dan penyebaran maklumat di sana terasa begitu ikhlas dan meluas.

Kedua, pengaliran maklumat agak terbuka dan ikhlas. Para saintis dan penyelidik yang terdiri daripada profesor dan pegawai di jabatan Kerajaan di sana mempunyai keihklasan untuk berkongsi maklumat hasil penyelidikan mereka dengan orang awam. Mereka menulis dan menyajikan hasil penyelidikan mereka dalam media massa. Mereka turun ke tengah masyarakat berkongsi manfaat hasil penyelidikan tersebut.

Ketiga, penyebaran maklumat begitu terbuka dan meluas. Buku-buku hasil kajian ditulis secara umum (dalam bahasa yang mudah, tidak terlalu teknikal), dibukukan dan dijual untuk bacaan orang awam. Maknanya hasil penyelidikan mereka dibukukan untuk dikongsi dengan pembaca umum. Buku-buku tentang pelbagai aspek penyelidikan termasuk tentang biotek, agrotek dan penemuan-penemuan terbaru misalnya tentang teknologi hidro (enjin kenderaan), biodisel, bio-etanol, semuanya boleh didapati di rak-rak buku di kedai-kedai buku di sana.

Hari ini rakyat Indonesia mengembangkan hikmah yang mereka perolehi daripada musibah yang menimpa mereka. Contohnya kenaikan harga minyak (dikenali sebagai BBM atau bahan bakar minyak) tahun lalu benar-benar menyiksakan, terutama kepada rakyat bawahan. Rata-rata rakyat biasa menggunakan minyak tanah untuk bahan bakar harian. Bayangkan ketika harga minyak melambung, mereka terpaksa membayar harga yang sangat tinggi untuk minyak tanah. Harga petrol pernah mencecah Rp 6 000, bersamaan RM 2 lebih. Harga itu mencecah sampai Rp 10 000 (hampir RM 4) di lokasi-lokasi yang jauh dari bandar. Minyak bukan sahaja jadi mahal tetapi juga sukar diperolehi, terutama di luar bandar.

Rakyat Indonesia memperolehi rahmat di sebalik musibah tersebut. Muncullah kajian-kajian tentang bahan alternatif untuk menggantikan minyak. Para penyelidik yang terdiri daripada saintis dan orang biasa menjadi kreatif mencipta pelbagai alternatif kepada minyak. Lahirlah kajian tentang biodisel dan bio-etanol daripada bahan alami tempatan. Biodisel dari buah jarak, ubikayu, buah kabung dihasilkan. Di samping itu ciptaan bahan bakar baru dari sumber bahan buangan seperti briket dari arang tempurung. Di samping itu terdapat juga orang yang mencipta enjin menggunakan teknologi hidro atau air. Kreativiti mereka adalah dicetuskan oleh desakan-desakan untuk mencari pilihan kepada masalah kos minyak yang mereka hadapi.

Di bidang pertanian mereka mendalami bidang-bidang agrotek dan biotek. Teknologi EM berkembang pesat di sana. Pengolahan sumber buangan menjadi baja organik. Teknologi pembenihan tisu didik (tissue culture)tidak lagi menggunakan bahan-bahan mahal di makmal, tetapi telah dicipta menggunakan bahan murah dan mampu diusahakan di belakang rumah petani. Sisa kumbahan dari najis binatang diolah menjadi sumber tenaga gas dan juga baja kompos. Sumber-sumber tanaman dimanfaatkan dengan penghasilan produk hiliran yang bernilai tinggi, misalnya minyak pati daripada nilam, serai, limau purut, bunga-bungaan dan sebagainya. Kerana tingginya nilai sarang burung layang-layang (dikenali sebagai walet) maka mereka mengusahakan aktiviti menternaknya. Terakhirnya adalah penemuan asap cair dari sisa buangan industri kelapa dihasilkan untuk pasaran bahan pengawet (menggantikan penggunaan bahan kimia fomalin).

Saya pernah berkhidmat lebih 16 tahun di sebuah universiti tempatan. Saya melihat satu sikap yang jauh berbeza di kalangan para saintis baik di pusat pengajian tinggi mahupun di institusi penyelidikan Kerajaan, berbanding dengan golongan sama di Indonesia. Mereka (penyelidik di Malaysia) menjalankan pelbagai penyelidikan yang dibiayai oleh Kerajaan bernilai jutaan Ringgit. Malangnya hasil penyelidikan sekadar memenuhi rak-rak fail di jabatan atau perpustakaan, dan ia digunakan untuk tujuan-tujuan pencapaian akademik dan kenaikan pangkat dan jawatan sahaja. Terlalu kurang hasil penyelidikan kita yang dirakyatkan dengan menulis kembali hasil penyelidikan tersebut untuk tatapan pembaca umum. Kalau adapun, tesis-tesis ilmiah dibukukan dalam bentuk asal, penuh teknikal dan bersifat akademik. Ia diterbitkan oleh penerbit-penerbit universiti, dan berakhir di stor simpanan, berdebu dan berkulat. Ia sukar dijual di pasaran kerana orang ramai tidak faham mengenainya. Lagi pula kos penerbitannya tinggi.

Lebih parah lagi, sikap sebahagian penyelidik yang tidak ikhlas dalam kerjayanya. Sebahagian (tidak semua) penyelidik begitu individualistik dan berkepentingan. Hasil penyelidikannya dirahsiakan dan tidak mahu dikongsi dengan orang lain, seolah-olah menjadi hak miliknya sendiri. Mereka merasakan ia adalah rahsia peribadi yang hanya untuk manfaat diri sendiri. Ada yang keluar membawa hasil penyelidikan yang dibiayai oleh wang rakyat, dan mengkomersilkannya secara peribadi. Tidak banyak manfaat yang diperolehi oleh Kerajaan dari hasil kajian yang menelan biayai jutaan Ringgit ini apabila ia cuba disimpan, diperibadikan dan dikomersilkan sendiri. Sebahagian lagi mengkomersilkan hasil kajian melalui kursus dan konsultansi yang berharga tinggi, yang tidak mampu diikuti oleh orang biasa.

Sungguhpun saya mempunyai hubungi peribadi dengan ramai rakan-rakan yang berkerja di pusat pengajian tinggi mahupun di pusat penyelidikan, namun saya merasa tiada 'peluang' untuk berkongsi manfaat ilmu dan pengalaman mereka. Sebahagian mereka sering pesimis bila diajukan cadangan memanfaatkan ilmu mereka untuk kemakmuran ekonomi rakyat. Akhirnya saya merasakan jauh lebih selesa untuk ke Indonesia mencari pelbagai maklumat bermanfaat di sana.

Sesuatu perlu dilakukan oleh kita, kalangan penyelidik dan saintis tempatan, dan juga Kerajaan yang membiayai kerjaya mereka. Marilah kita mengambil sikap baru dengan mengikhlaskan kerjaya kita untuk rakyat dan negara. Gaji besar yang dinikmati adalah wang rakyat, oleh itu adalah menjadi hak rakyat untuk mendapat apa jua manfaat dari kerjaya kita, mengajar dan menyelidik. Buka dan sebarkanlah hasil penyelidikan untuk dimanfaatkan oleh orang ramai. Terjemahkan kerja-kerja kita dengan menghasilkan buku atau risalah yang mampu dibaca dan difahami orang ramai agar mereka memperolehi manfaat darinya. Pihak berkuasa penyelidikan (intitusi penyelidikan Kerajaan) perlulah menilai usaha mengkomersilkan hasil kajian supaya ia tidak terlalu bersifat komersil. Kursus-kursus yang ditawarkan biarlah pada kos yang munasabah dan membantu orang ramai.

Pernah terjadi pada seorang sahabat saya sepuluh tahun lalu. Beliau kerugian sejumlah wang yang besar hanya kerana mahu membeli hak mengkomersilkan hasil penyelidikan sebuah insitusi penyelidikan tempatan. Kos konsultansinya tinggi tetapi hasilnya tidak kesampaian. Padahal produk yang sama telahpun ada dalam pasaran tanpa perlukan penyelidikan yang begitu tinggi kosnya. Intitusi penyelidikan tempatan perlulah mengkaji semula usaha penyebaran maklumat yang selama ini mereka lakukan dengan kos tinggi kepada pengguna. Kajian yang mereka lakukan telahpun dibayar oleh Kerajaan melalui gaji dan gran penyelidikan. Oleh itu mereka tidak sepatutnya membuat duit lagi dengan menjual hasil-hasil penyelidikan tersebut.

Lebih penting lagi para saintis kita perlu ada kesedaran untuk terus menyumbang kepakaran mereka sebagai satu amal jariah, berkongsi ilmu yang mereka perolehi dengan orang lain. Semangat inilah yang akan menyemarakkan lagi dunia keilmuan kita. Ingatlah bahawa ilmu adalah satu amanah, untuk diamalkan dan juga untuk disebarluaskan. Menulis untuk menyebarkan ilmu bukan lagi menjadi hobi atau kerja suka-suka, tetapi ia menjadi satu tuntutan kerana ia adalah satu wadah penyebaran ilmu. Ingatlah bahawa ilmu yang dikongsikan dan dimanfaatkan oleh orang ramai akan menjadi amal berkekalan sesudah kita tiada lagi di sini.

Gambar: pemandangan indah perkebunan di Batu.

1 comment:

  1. CV. Riko Jaya
    Kami menjual/menyediakan asap cair (liquid smoke) dengan merk Deogreen. Sedia jaringan distribusi ke seluruh Indonesia. Melayani pembelian eceran, partai dan kerjasama agen.
    Asap cair (liquid smoke) merupakan pengawet makanan alami pengganti formalin, dan sebagai penghilang bau ramah lingkungan.
    Harga :
    360 ml = Rp 8.500
    1 liter = Rp 12.000

    Untuk Pemesanan hubungi:
    Herman Hasan
    HP : 08164834477
    Email : marketing@liquidherbalonline.com atau rentertaint@yahoo.com

    website : http://www.liquidherbalonline.com

    ReplyDelete